Lo sapevate che anche a Caracas

Avvicinare i bambini all’arte grazie ai progetti Explore:art La Fondazione Arnaldo Pomodoro  nasce nel 1995 e opera secondo la volontà di Arnaldo Pomodoro di creare una “Casa della Scultura”: un luogo aperto alla rilettura dell’arte del Novecento e alla creatività dei giovani artisti, uno spazio collettivo di esperienza viva per tutti coloro che amano l’arte.
Lo sapevate che anche a Caracas, in Plaza De Torre Las Mercedes c’è “il Disco Solare”, bellissima scultura dell’artista.

Gli obiettivi della Fondazione Arnaldo Pomodoro: Conservazione

valorizzare e promozione dell’opera di Arnaldo Pomodoro e della Collezione della Fondazione; Incoraggiare studi storico-critici sulla scultura e sull’arte contemporanea, anche attraverso la pubblicazione di libri, cataloghi e riviste; Organizzare eventi e incontri nel campo della cultura, dell’arte e della letteratura, anche in collaborazione con altri enti e istituzioni, sia in Italia che all’estero; Avvicinare il pubblico all’arte contemporanea con progetti didattici specifici, visite guidate e laboratori interattivi, con particolare attenzione anche ai soggetti affetti da disabilità; Sostenere e promuovere il lavoro dei giovani artisti attraverso l’istituzione di un Premio, che individua figure rilevanti all’interno del panorama artistico contemporaneo; Creare una rete di contatti con enti e musei nazionali e internazionali in un’ottica di condivisione d’intenti, reciproco sostegno e promozione.
Mensilmente vengono destinati ad un pubblico adulto diversi eventi per approfondire il lavoro di Arnaldo Pomodoro e per conoscere e indagare l’arte contemporanea in generale.

La Fondazione Arnaldo Pomodoro e i bambini La Fondazione ha a cuore anche i bambini e

infatti, ogni mese vengono organizzati anche per loro tanti laboratori ed appuntamenti diversi.
Explore:art Dal 2007 la Fondazione Arnaldo Pomodoro vanta anche una sezione didattica che ha come grande obiettivo quello di avvicinare “curiosi”, grandi e piccini, all’arte contemporanea.
La Fondazione Arnaldo Pomodoro ha costituito questa sezione didattica con lo scopo di far scoprire ad un pubblico sempre più ampio le dinamiche dell’arte contemporanea, dal punto di vista della creazione, della fruizione, dell’esperienza dell’opera d’arte.
E così, dopo oltre 10 anni di sperimentazione in ambito educativo, la Fondazione continua a ricercare nuove modalità di coinvolgimento del pubblico con particolare attenzione verso le scuole.
Così è nato explore:art: l’incontro tra arte contemporanea e scuola, per far vivere ai bambini e ai ragazzi, insieme ai loro insegnanti, nuovi modi di relazionarsi all’arte attraverso la sperimentazione e il contatto diretto con l’opera.

Come agisce Explore:art?  Attraverso percorsi di fruizione flessibili

progettati su misura per gli studenti, che ne diventano i veri e propri protagonisti.
Dove?  In ambienti informali, come lo studio dell’artista.

L’interno di un’opera ambientale come il Labirinto di Arnaldo Pomodoro

per le strade della città dove le sue opere sono esposte, ma, perché no, anche nelle classi, trasformate temporaneamente in veri e propri laboratori artistici.
Un modello di didattica innovativo rivolto alle scuole Questo modello di didattica permette alle insegnanti di costruire il percorso di fruizione dell’arte più adatto agli studenti delle loro classi.
Non è un pacchetto preconfezionato ma un’esperienza unica e irripetibile, perché costruita su misura per gli studenti, che ne diventano i veri e propri protagonisti.

Explore:art è un modus operandi da applicare a tutte le attività didattiche

così che, al di là della loro formazione e preparazione, tutti si ritrovino in un ambiente informale, capace di stimolare l’immaginazione e l’approccio critico di ciascuno.
L’arte non è più una lezione da imparare, ma uno strumento per imparare ad osservare ed interpretare.
Trovo bellissimo che i bambini vengano avvicinati all’arte in modo coinvolgente e divertente e che agli insegnanti vengano offerti percorsi di questo tipo.
Giulia e Vittoria (e come loro credo qualsiasi altro bambino) impazzirebbero a scoprire e sperimentare le tecniche utilizzate dall’artista per realizzare le sue opere: la  stampa a rilievo e la colata in gesso, per esempio.

Il Labirinto  Un’ altra esperienza imperdibile è il Labirinto

una visita guidata interattiva che trasforma in tanti piccoli esploratori i bambini, che andranno, muniti di torce e mappe, alla ricerca dei segni che caratterizzano l’arte di Arnaldo Pomodoro.
Entrando nel Labirinto, infatti, potranno passeggiare tra le geometrie caleidoscopiche, forme monumentali, monoliti enigmatici, passaggi segreti e arcane grafie dell’artista.
Dove si trova il Labirinto di Arnaldo Pomodoro Opera ambientale di 170 mq ideata da Arnaldo Pomodoro a partire dal 1995 e realizzata compiutamente nel 2011 negli spazi ipogei di Via Solari 35, dove si trova ancora oggi.
Informazioni Visita per bambini dai 5/11 anni accompagnati da un adulto che partecipa alla visita.
Dove: via Solari 35, presso Show Room Fendi Regala un laboratorio con data aperta (a partire da luglio 2020) invia un’e-mail a: [email protected] #noicifermiamo #laculturanonsiferma La Fondazione adotta la modalità di smart working e quindi la loro sede riaprirà al pubblico a seguito di disposizioni del Governo.

Una preghiera rivolta a tutti: non mettetela in ginocchio chiedendo rimborsi

Le attività acquistate potranno essere effettuate entro un anno.
Possiamo dare una mano anche così.
L””articolo Explore:art – la sezione didattica della Fondazione Arnaldo Pomodoro per le scuole proviene da Vivere Per Raccontarla.
.

Hamka Hamzah Berbagi Tips Usir Rasa Bosan Saat Libur Kompetisi

Football5star.com, Indonesia – Jika di tahun-tahun sebelumnya di bulan Ramadan kompetisi masih bergulir dan bisa menikmati latihan bersama di lapangan. Tahun ini akibat pandemi virus corona Covid-19, pemain Persita Tangerang, Hamka Hamzah lebih banyak menghabiskan waktunya di rumah.

Meski selama di rumah, Hamka tetap melakukan individual training sesuai anjuran pelatih. Namun dia tak menampik jika mulai dilanda rasa bosan karena sudah dua bulan membatasi aktivitasnya di luar rumah. Tapi Hamka memiliki tips untuk mengusir rasa bosan selama berada di rumah.

“Ini puasa yang sangat berbeda. Tahun-tahun sebelumnya kompetisi tetap ada di bulan puasa. Tapi kali ini karena situasinya seperti ini memaksa kompetisi berhenti. Kami rindu atmosfer bertanding di bulan puasa dan bertemu rekan-rekan di lapangan,” kata Hamka Hamzah di situs Liga Indonesia.

“Tapi dengan kondisi seperti ini kita ikuti anjuran pemerintah untuk di rumah saja. Kalau dibilang bosan pastinya ya bosan ya sudah dua bulan ini tidak ada aktivitas di lapangan. Untuk mengusir bosan ya olahraga di rumah yang penting badan harus selalu gerak,” imbuhnya.

@eldarhasanovic44

Menurutnya olahraga penting untuk dilakukan selama melakukan physical distancing di rumah. Hamka Hamzah menuturkan jika paling penting adalah tubuh tetap harus bergerak agar dalam kondisi selalu fit. “Olahraga bisa di dalam rumah, tidak perlu harus di luar rumah. Kalau tetap di rumah tanpa olahraga bisa tidak fit,” pungkasnya.

Persita sendiri kini berada di posisi 14 klasemen Liga 1. Dari tiga pertandingan yang dilalui, mereka merah dua poin.

The post Hamka Hamzah Berbagi Tips Usir Rasa Bosan Saat Libur Kompetisi appeared first on Berita Bola Terupdate, Live Score, Jadwal & Klasemen – Football5star.com.

Bhayangkara FC Usul Kompetisi Diakhiri Jika Pandemi Corona Belum Reda

Football5star.com, Indonesia – Chief Operating Officer (COO) Bhayangkara FC Sumardji mengusulkan agar kompetisi Liga 1 lebih baik diakhiri apabila pandemi COVID-19 di Tanah Air belum mereda hingga akhir Mei mendatang.

“Intinya apabila dalam situasi virus corona ini sampai waktu yang ditentukan 29 Mei tidak ada perkembangan, maka sebaiknya untuk Liga 1 2020 dihentikan,” ujar Sumardji di Antara.

Sebelumnya, PT LIB telah mengirimkan surat kepada seluruh klub, meminta masukan perihal kelanjutan kompetisi Liga 1 musim ini. Terlebih, PT LIB tidak bisa memutuskan secara sepihak atas situasi yang serba sulit ini.

Menanggapi hal itu, Bhayangkara FC mengusulkan agar kompetisi diakhiri apabila status darurat diperpanjang. Sebab, kesehatan dan keselamatan seluruh pihak menjadi yang utama sehingga sebaiknya kompetisi Liga 1 kembali dimulai pada tahun depan ketika situasi sudah benar-benar normal kembali.

“Lalu, kompetisi dibuka kembali pada awal 2021,” kata dia.

Usulan Sumardji tersebut selaras dengan opsi PSSI yang akan mengakhiri kompetisi jika pemerintah memperpanjang masa darurat COVID-19. Rencana awal mereka adalah jika status darurat dicabut pada 29 Mei maka kompetisi dilanjutkan pada Juli.

Namun apabila pemerintah memperpanjang status darurat, maka kompetisi diakhiri dan sebagai gantinya PSSI bakal menggelar turnamen pada akhir tahun nanti.

Bhayangkara FC sendiri kini berada di posisi 11 klasemen Liga 1. Dari tiga pertandingan yang dilalui, Bhayangkara FC meraih tiga poin.

The post Bhayangkara FC Usul Kompetisi Diakhiri Jika Pandemi Corona Belum Reda appeared first on Berita Bola Terupdate, Live Score, Jadwal & Klasemen – Football5star.com.

Barcelona Tertarik Datangkan Bek Kiri PSG asal Spanyol

Gilabola.com – Barcelona kabarnya tengah tertarik untuk mendatangkan bek kiri PSG asal Spanyol, Juan Bernat untuk menjadi pesaing bagi Jordi Alba.
Perburuan Blaugrana akan bek kiri baru terus berlanjut, kini menurut kabar mereka sedang memonitor pemain Paris Saing-Germain, Juan Bernat. Mantan pemain Bayern Munchen itu di plot untuk menggantikan Junior Firpo yang dianggap tampil mengecewakan pada musim pertamanya di Camp Nou.
Target utama dari Barca untuk posisi tersebut kabarnya adalah Layvin Kurzawa yang bisa didatangkan dengan gratis pada musim panas nanti. Namun menurut informasi Diario Sport, Bernat juga menjadi sosok yang sangat dipertimbangkan oleh Blaugrana karena gaya permainan dari pemain berusia 27-tahun itu sangat cocok dengan raksasa Catalan tersebut.
Ketertarikan Barca akan Bernat juga muncul karena kontrak sang pemain dengan PSG sendiri akan berakhir pada Juni 2021 nanti. Hal itu berarti pada musim panas depan bek kiri itu akan ada di tahun terakhir dari masa baktinya dengan raksasa asal Prancis tersebut.
Pilihan Editor:

Liga Inggris Lanjut Dekat Jakarta! Barcelona Cuci Gudang!
Liga Inggris Mulai Lagi, Liverpool Juara? Ronaldo Membangkang!
Pemain United DIGIGIT Anjingnya Sendiri! Kutukan Ronaldo
LIBURAN MEVVAH Ala Ronaldo dan Messi! Awas Mupeng!
<!– –>

Dengan kabar bahwa pembahasan kontrak baru masih tertahan saat ini, Barcelona menjadi sangat tertarik melihat bagaimana perkembangan situasi yang akan terjadi dengan sang pemain. Selain itu, Blaugrana juga percaya bahwa Bernat memiliki niat untuk bisa kembali ke Spanyol setelah mengawali karirnya di Valencia beberapa tahun lalu, sebelum hengkang ke Bayern pada 2014.
Ketertarikan dari Barca sebenarnya suda berlangsung lama, namun melihat situasi dari sang pemain yang makin menarik, raksasa Catalan itu mulai meningkatkan minat mereka. Tim asuhan Quique Setien itu bisa jadi akan mencoba mengincar Bernat musim panas nanti jika situasinya memang menguntungkan bagi mereka.
Namun, Blaugrana juga harus bisa bergerak cepat jika memang ingin mengincar Bernat karena sang pemain sendiri kabarnya juga menarik minat Juventus. Raksasa Italia itu juga dikabarkan sangat tertarik mendatangkan bek kiri baru pada musim panas nanti.
Sementara itu PSG sendiri hingga saat ini memang sepertinya belum ada indikasi memastikan status dari Bernat. Namun, penguasa Ligue 1 itu sepertinya sudah cukup siap jika harus ditinggal pemain berusia 27 tahun itu, karena kabar terakhir mengatakan tim besutan Thomas Tuchel itu akan segera mendatangkan Alex Telles dari FC Porto.
Sumber: Barcelona Tertarik Datangkan Bek Kiri PSG asal Spanyol
Berita Bola
Video Berita Bola
Video Cerita Bola

Eks Persipura: Orang Indonesia Makan Untuk Hidup atau Hidup Untuk Makan

Football5star.com, Indonesia – Mantan pelatih fisik Persipura, Lydio de Souza memiliki pengalaman tersendiri melatih di Indonesia. Pelatih asal Brasil itu menyebut bahwa orang Indonesia memiliki kekhasan apalagi dalam hal makanan.

De Souza yang datang ke Indonesia pada 2014 mengatakan kepada media Brasil, Senin (4/5/2020) bahwa makanan di Indonesia sangat pedas. Butuh waktu lama untuk orang Brasil bisa beradaptasi dalam hal makanan.

jubi.co.id

“Makanannya sangat pedas. Mereka makan makanan yang digoreng setiap saat. Dan kapanpun mereka selalu makan. Saya tidak tahu apakah mereka hidup untuk makan atau makan untuk hidup,” canda De Souza.

Menurut De Souza cukup banyak kenangan saat ia berada di Indonesia. Apalagi jika bicara makanan. “Makanan di sana selalu membuat kita untuk kembali mencobanya,”

Tidak hanya jatuh cinta pada makanan Indonesia, de Souza juga pada akhirnya jatuh ke pelukan perempuan Indonesia bernama Luri.

“Ini adalah semua kemurahan Tuhan. Istri saya akhirnya adalah orang Indonesia. saya bertemu dengannya di sana dan kami terlibat banyak hal,” ucapnya.

Saat ini eks pelatih Persipura itu tinggal di Rio de Janeiro dan menjadi pelatih fisik pribadi. Ia mengajak serta sang istri untuk tinggal di Brasil.

“Luri ikut denganku, tetapi jujur aku merindukan Indonesia. Aku memang ingin memiliki rencana untuk kembali ke sana,” tutupnya.

Pada Juni 2019 lalu, Lydio de Souza ditunjuk jadi pelatih sementara Persipura. Ia menggantikan posisi Luciano Leandro yang dipecat.

“Selanjutnya nanti coach fisik Lydio de Souza didampingi coach kiper Alan Haviludin dan asisten pelatih Ridwan Bauw yang kami percayakan mendampingi tim untuk sementara waktu.” kata Ketua Umum Persipura Jayapura, Benhur Tommi Mano saat itu.

The post Eks Persipura: Orang Indonesia Makan Untuk Hidup atau Hidup Untuk Makan appeared first on Berita Bola Terupdate, Live Score, Jadwal & Klasemen – Football5star.com.

Cerita Eks Barito Putera Bermain di Stadion “Neraka” Bagi Pesepak Bola

Football5star.com, Indonesia – Barito Putera pada Februari 2019 merekrut striker asal Brasil, Rafael Silva. Barito rekrut Rafel Silva dari klub Liga Cina, Dalian Transcendence. Bermain 28 kali dan mencetak 14 gol, kontrak pemain berusia 29 tahun ini tak diperpanjang Barito.

Pergi meninggalkan Barito, eks pemain Vasco da Gama ini melanjutkan kariernya di klub Liga Bolivia, Club Always Ready (CAR) pada musim ini. Tentu bukan perkara mudah bagi Rafael Silva beradaptasi dengan kompetisi di Bolivia.

Yang jadi kendala tentu saja soal lokasi stadion di Bolivia. Stadion di negara tersebut rata-rata memiliki ketinggian di atas rata-rata. Markas klub CAR yakni Stadion Municipal de El Alto saja berada di ketinggian 4500 meter di atas permukaan laut.

globo.com

Bolivia memang dikenal sebagai negara yang memiliki stadion bak neraka bagi pesepak bola dunia. Masalah ketinggian memang jadi proses adaptasi tersendiri bagi eks Barito Putera tersebut.

“Saya datang ke klub ini untuk bekerja dan meraih sesuatu bersama tim. Saya adalah pemain yang berdedikasi dan bekerja keras. Saya selalu mencoba untuk senang dan beradaptasi dengan kondisi di sini,” kata Rafael Silva seperti dikutip Football5star.com dari media Bolivia, Senin (4/5/2020).

“Bagi saya saat ini, rekan-rekan satu tim akan bisa membantu saya untuk bisa menunjukkan kemampuan terbaik,” kata pemain yang juga sempat membela klub Brasil, Cruzeiro tersebut.

Karier di CAR

Berbekal 14 gol bersama Barito Putera, sejak awal kedatangannya, Rafael Silva memang diharapkan publik dan media Bolivia bisa berperan untuk tim CAR musim ini.

Meski saat ini bermain di klub CAR di Bolivia, Rafael Silva mengatakan bahwa dirinya masih berproses untuk menjadi striker yang baik. Ia pun mengingat saat dirinya jadi pujaan publik Vasco da Gama pada 2014-2015.

Salah satu momen yang ingat ialah saat diriya dilatih oleh eks pemain timnas Brasil, Joel Santana. Menurutnya Santana ialah pelatih yang membentuk karakternya di depan gawang lawan.

“Ia selalu mendidik saya dengan sangat keras. Saya pernah mengatakan kepadanya jika saya mencetak gol, saya ingin merayakannnya dengan berfoto selfie dengan dirinya dan hal itu bisa saya lakukan saat di Vasco,”

The post Cerita Eks Barito Putera Bermain di Stadion “Neraka” Bagi Pesepak Bola appeared first on Berita Bola Terupdate, Live Score, Jadwal & Klasemen – Football5star.com.

Eks Inter Milan Dukung Lautaro Martinez Gabung Barcelona

Gilabola.com – Akan menjadi sebuah peluang yang bagus bagi Lautaro Martinez jika bermain dengan Lionel Messi di Barcelona. Hal ini disampaikan oleh Diego Milito.
Sebagaimana diketahui, berkat performa memukau yang ditunjukkan sang pemain bersama Inter Milan musim ini. Tak ayal, penyerang asal Argentina itu dikaitkan dengan raksasa Liga Spanyol.
Akan tetapi, kepindahan sang pemain akan sedikit menemukan kendala. Pasalnya wakil presiden klub Inter Milan, Javier Zanetti terus memberikan isyarat kalau mereka enggan melepas salah satu pemain terbaiknya tersebut ke Camp Nou. Di mana sang pemain dianggap mempunyai masa depannya bermain di Italia.
Namun, Diego Milito yang pernah bermain untuk Inter Milan dan membawa klubnya mengalahkan Bayern Munchen di final Liga Champions tahun 2010 lalu itu, justru mendukung agar pemain berusia 22 tahun itu melanjutkan kariernya di Barca.
Berbicara kepada Movistar, sang legenda mengatakan saat ini dia berada di Inter, karena dia adalah pemain yang hebat. Ia melihat bersama Nerazzurri baik-baik saja. Tetapi bermain di Barcelona bersama Messi, maka akan menjadi peluang yang sangat baik.
Ia juga telah mendengar banyak pemberitaan Lautaro Martinez dan ia tidak tahu apa yang akan terjadi. Namun, baginya sang pemain sangat sempurna sebagai seorang striker, di mana dengan melakukan banyak hal yang brilian.
Lautaro Martinez sendiri pada musim ini telah memainkan 22 pertandingan di Liga Italia dengan mengemas 11 gol, memberikan 1 assist dan kantongi 6 kartu kuning. Sedangkan di Liga Champions, ia sudah tampil 6 laga dan membukukan 5 gol dan mendapatkan 2 kartu kuning.
Di ajang lainnya seperti Coppa Italia, sang pemain telah bermain sebanyak 2 pertandingan. Keran golnya sendiri musim ini bisa saja terus bertambah di liga domestik. Pasalnya, kompetisi Liga Italia berpeluang besar akan kembali bergulir lagi dalam waktu dekat ini.
Sumber: Eks Inter Milan Dukung Lautaro Martinez Gabung Barcelona
Berita Bola
Video Berita Bola
Video Cerita Bola

Barcelona Diperkuat Dua Pemain Muda Musim Depan

Gilabola.com – Barcelona akan masukkan dua pemain mudanya ke skuad utama musim depan.
Keputusan sudah dibuat, Carles Alena dan Riqui Puig akan menjadi bagian dari skuad utama Blaugrana di musim 2020/21 – kapan pun musim itu akan dimulai. Demikian diungkapkan Sport.
Hanya tawaran setinggi langit yang bisa mengubah pikiran dan keputusan yang telah diambil manajemen olahraga, pelatih dan presiden Barca terkait nasib kedua pemain itu.
Kasus Pertama
Barca mempertimbangkan, dua pemain itu siap untuk lebih memberikan kontribusinya pada tim dibandingkan apa yang sudah mereka lakukan musim ini, dan akan mendapat peringkat dalam skuad yang akan mencoba gabungkan para pemain baru dengan bintang muda.
Dengan menjadi bagian dari pasukan Quique Setién, keduanya akan mendapat nomor tim utama dan bertarung untuk mendapatkan tempat serta nama.
Barça selama  ini selalu memiliki para pemain jebolan akademinya yang menjadi jantung dari permainan tim, yang telah memikul beban musim ini, telah menularkan banyak hal kepada para pendatang baru dan kadang-kadang lingkungannya yang kompleks.
Hal itu terutama terjadi di satu dekade terakhir, di mana muncul para pemain yang akhirnya menjadi kapten tim, seperti Pep Guardiola, Amor, Carles Puyol, Xavi, Andres Iniesta atau Lionel Messi.
Skuad utama saat ini seakan tak punya sabuk penggerak, karena setelah pemain veteran seperti Gerard Piqué, Sergio Busquets atau Messi, Barcelona hanya punya Sergi Roberto, 26 tahun.
Lalu, tak ada pemain dari skuad pemain muda yang bergabung. Itulah sebabnya, mengapa Aleñá maupun Riqui Puig menjadi taruhan bagi klub. Mereka semacam penyambung tongkat estafet, dan termasuk para pemain yang harus belajar, karena tanggung jawab kemajuan tim akan menjadi beban mereka di masa depan. Bagi Barca sendiri, tentunya ini merupakan keputusan strategis.
Carles Alena
Pemain 22 tahun ini punya pengalaman lebih banyak dibandingkan Puig. Pada musim 2016/17, dia sudah tampil untuk skuad utama di mana ia mainkan tiga pertandingan.
Berikutnya, ia mendapat tantangan di Barca B di Divisi Dua. Di sana, ia memenangkan tempatnya, memimpin tim, memikul beban tim dan membela Barca B dalam banyak kesempatan.
Kini, gerbang Camp Nou telah dibuka. Pada musim 2018/19 Alena mendapat nomor punggung di tim utama, dan itu menjadi tahap belajar ke dimensi baru. Ia pun berpartisipasi dalam 17 pertandingan. Namun anehnya, ia kemudian dipinjamkan ke Real Betis.
Itu menjadi ujian baru untuk melihat apakah Alena siap lakukan lompatan ke depan dan menetap di kategori tersebut. Alena pun berhasil menyelesaikan tantangannya, di mana ia sempat bermain dalam delapan pertandingan, dan hampir semuanya menjadi starter.
Alena menyatakan, dia pemain divisi satu. Mulai sekarang akan menjadi gilirannya untuk membuktikan hal yang paling sulit, yakni sebagai pemain Barcelona. Dia punya kemampuan, karena Alena seorang pemain yang tak mudah kusut.
Riqui Puig
Kasus pemain 20 tahun ini mirip dengan Alena, dengan sejarah panjang di tim muda di mana ia bergabung dari Jabac saat masih berusia 14 tahun. Dia saat ini telah melompati kategori itu, sampai akhirnya menjadi juara pemain muda Eropa pada musim 2018/19.
Tercatat karena menjadi produk khas Masia, Puig harus memenangkan banyak anggapan orang yang menuduhnya tak layak tampil di level papan atas, situasi yang juga pernah dialami Iniesta maupun Xavi.
Puig telah bermain untuk Barcelona B di divisi kedua musim ini. Ini juga menjadi salah satu pemain penting bagi tim García Pimienta untuk menetap di tempat pertama klasifikasi sampai akhirnya kompetisi dihentikan coronavirus.
Puig kantongi beberapa menit permainannya di tim utama, tapi tak pernah kontinyu. Dia hanya bisa mengetuk pintu Camp Nou tanpa henti, hingga akhirnya sekarang-lah saatnya pintu itu terbuka. Selama beberapa pekan terakhir, ia telah menerima beberapa tawaran dari klub lain, tapi keinginannya cuma satu: bermain untuk Barcelona.
Sekarang, kedua pemain ini punya kesempatan untuk membuat lompatan baru dalam karir mereka, dalam mimpi mereka untuk gabung di Camp Nou. Ini menjadi tugas yang kompleks dan hanya orang-orang pilihan yang berhasil mencapai impian mereka bersama raksasa Catalan tersebut.
Sumber: Barcelona Diperkuat Dua Pemain Muda Musim Depan
Berita Bola
Video Berita Bola
Video Cerita Bola

Kabar Terbaru Kenji Adachihara, Samurai Kecintaan Bobotoh Persib

Football5star.com, Indonesia – Suporter pendukung Persib, bobotoh tentu tak asing dengan pemain asal Jepang bernama Kenji Adachihara. Samurai dari Jepang ini membela Maung Bandung pada periode 2012-2013.

Sebelumnya nama Kenji sudah lebih dahulu dipuja oleh suporter asal Kalimantan. Bontang FC jadi klub pertama Kenji di Indonesia. Ia datang ke Bontang pada 2009 dan bermain tiga musim di Stadion Mulawarman.

Pada 2011, Kenji pindah ke Persib Balikpapan. Semusim di tim Beruang Madu, pemain kelahiran Sagamihara, 8 November 1984 tersebut mencetak 15 gol dari 32 pertandingan.

Bersama Persib, Kenji sempat menyabet gelar top skor di kompetisi Inter Island Cup (IIC) 2012. Jika ditelisik sebagai pemain depan, Kenji memang memiliki torehan gol lebih banyak saat ia berseragam Bontang.

Duet Kenji dengan striker Aldo Barreto jadi salah satu duet terbaik Liga Indonesia musim 2009-2010. Duet keduanya mampu mengoleksi 34 gol untuk Bontang yang musim itu bernama PKT Bontang.

Pada 2014, Kenji bermain untuk tim Persita. Namun ia pergi dari tim Pendekar Cisadane tersebut serelah terdegradasi. PSS Sleman jadi persinggahan Kenji pada 2016. Maret 2016, ia sempat mengikuti seleksi pemain Persija sayangnya tak masuk pilihan pelatih Macan Kemayoran saat itu, Paulo Camargo.

Kabar terbaru Kenji Adachihara

Setelah tak lulus seleksi pemain Persija, Kenji memilih untuk gantung sepatu. Menariknya, Kenji tak pulang ke Jepang. Saat ini, Kenji masih tinggal di Indonesia dan fokus pada pembinaan pemain muda.

Kenji yang jadi bintang tamu di vlog Hiroaki Kato mengatakan bahwa ia memang kadung jatuh cinta kepada Indonesia. Menurutnya selama 5 musim lebih bermain di Liga Indonesia, orang-orang Indonesia menurut Kenji sangat baik.

“Orang-orangnya sangat baik dan orang-oranganya sangat suka main serta menonton sepak bola. Di setiap pertandingannya, stadion selaluh penuh dengan para suporter,” ucap Kenji.

Menurut Kenji, ia memang saat jadi pemain di klub Liga Indonesia mendapat banyak tekanan. Sebagai pemain asing, dirinya dituntut untuk bisa mencetak gol dan berperan penting bagi permainan tim.

“Tapi ini pekerjaan saya sebagai pemain bola. Saat mencetak gol, semua pasti senang. Ini pekerjaan saya,” ucapnya.

Saat ini berprofesi sebagai pelatih sepak bola untuk pemain muda, Kenji mengatakan bahwa dirinya sangat senang bisa bekerja yang masih ada hubungannya dengan sepak bola.

“Saya melatih untuk anak-anak kecil mulai dari 3 sampai 12 tahun. Saya senang masih bisa bekerja di dunia sepak bola,” ucap Kenji.

dswaykaltim.com

Selain menjadi pelatih sepak bola untuk anak-anak, Kenji bersama sejumlah orang Jepang di Indonesia juga masih aktif bermain sepak bola dengan tim bernama Jakarta Japan Club.

Di channel Youtube, Hiroaki Kato, pemain yang pernah juga berkarier di klub Singapura tersebut, Kenji tampil di sejumlah video teknik bermain sepak bola.

Salah satunya saat Kenji mengajarkan Hiroaki Kato cara juggling bola yang benar. “Juggling bola itu kaki kita harus lurus. Pakai instep. Harus lihat bola juga,” kata Kenji dalam vlog tersebut.

The post Kabar Terbaru Kenji Adachihara, Samurai Kecintaan Bobotoh Persib appeared first on Berita Bola Terupdate, Live Score, Jadwal & Klasemen – Football5star.com.

Bojan Hodak: Bangga Bekerja di Salah Satu Klub Tertua Asia

Football5Star.com – Bojan Hodak baru-baru ini membanggakan dirinya yang tengah melatih PSM Makassar sebagai salah satu klub tertua Asia. Dia jua bercerita soal sepak terjangnya bersama Timnas U-19 Malaysia.

Pelatih PSM ini salah satu yang sukses untuk Timnas U-19 Malaysia. Dia membawa Malaysia memenangkan Piala AFF U-19 2018 yang merupakan sejarah. Sebelum itu, pada 2017, dia jua membawa Malaysia menjadi runner-up turnamen yang sama dan lolos ke Piala Asia U-19 2017.

“Dari 2017 hingga 2019, saya menangani Timnas U-19 Malaysia, kami memiliki kinerja terbaik dalam sejarah saat itu,” ungkap Bojan Hodak dikutip media Kroasia, Jutarnji.

“Akan tetapi semuanya berubah dan FAM memotong anggaran dengan tajam sehingga kami tidak melanjutkan kontrak. Tak masalah buat saya,” lanjut dia.

Lalu, Bojan Hodak mengaku mendapatkan tawaran dari PSM Makassar. Saat itu, dia sama sekali tak berpikir lama-lama untuk menangani Juku Eja.

“Saya memiliki liburan dua bulan dan sekitar Natal mereka memanggil saya dari PSM Makassar. Mereka menawarkan saya persyaratan yang baik dan kami sepakat dengan cepat,” papar Bojan Hodak.

Pelatih asal Kroasia itu bangga bisa bekerja di salah satu klub bersejarah di Indonesia, bahkan Asia. Juku Eja memang menjadi klub tertua di Indonesia yang awalnya bernama MVB.

“Klub ini adalah salah satu yang tertua di bagian Asia ini, kami memainkan Piala AFC yang sedikit mirip dengan Liga Eropa,” tutup dia.

The post Bojan Hodak: Bangga Bekerja di Salah Satu Klub Tertua Asia appeared first on Berita Bola Terupdate, Live Score, Jadwal & Klasemen – Football5star.com.